Tentang Buah Bambu

Buah bambu adalah sebuah blog. Lahir bulan Maret 2017. Undangan untuk menulis di Buah Bambu datang setelah saya nongkrong selaras dengan gelap di Kopitaro, kota Palu. Kopitaro adalah sebuah tempat yang melampaui kedai kopi—secara spasial, namun ia juga tempat yang mengembalikan kopi pada khitahnya.

Di Kopitaro, menikmati kopi bagai menikmati moke—minuman keras dari pohon enau. Minum kopi memantik api diskusi yang berlarut-larut. Efek minum kopi di mana pun memang bisa begitu, namun Kopitaro menyediakan ruang yang sehat bagi diskusi itu. Di sana ada orang-orang berpikiran terbuka nan kritis. Di sana ada buku-buku. Di sana—meski sebagiannya tanpa atap—ada kehangatan yang dirawat.

Buah bambu adalah media ekspresi lain teman-teman di Kopitaro. Mereka yang tak sempat datang ke Kopitaro bisa menulis di Buah Bambu. Blog itu mengumpulkan ide-ide yang tercecer di tempat-tempat yang tidak bisa mempertemukan tubuh.

whatsapp-image-2017-06-19-at-01-36-07-e1497812964525.jpeg

Untuk membaca lebih lanjut, sila kunjungi http://buahbambu.blogspot.co.id/

Saya belum saja bertanya tentang penamaan Buah Bambu, namun begitu yakin terhadap kaitannya dengan keyakinan legendaris bahwa orang Kaili—sebagaimana Sawerigading dalam epos La Galigo—berasal dari bambu kuning. Maaf, tentang ini saya harus mengandalkan Google, sebab tak punya bahan baca yang cukup tentang Sulawesi Tengah.

Sawerigading, anaknya, I La Galigo, dan anjing peliharaanya, Buri, dikisahkan pernah merantau mengunjungi lembah Palu yang terletak di pantai barat Sulawesi. Buri adalah seekor binatang yang garang. Ia adalah kunci keberhasilan pertengkaran I La Galigo dengan Nili Nayo, seorang Ratu Sigi. Akibatnya, laut menjadi mundur sehingga menciptakan danau.

Saya kembali harus minta maaf. Selain tak punya otoritas untuk bercerita tentang kisah asal muasal manusia itu, saya juga tak dapat referensi yang cukup. Namun, saya cukup terpikat olehnya. Sebab berarti, memilih nama Buah Bambu adalah alasan yang cukup eksistensial bagi kawan-kawan di Palu.

Sepilihan tulisan sudah tayang di Buah Bambu. Hingga kini, saya masih berharap menulis dijadikan satu alternatif bagi teman-teman di Kopitaro untuk membebaskan diri sementara dari kegelisahan. Mengapa sementara? Karena kegelisahan itulah yang saya yakini membuat Kopitaro menjadi tempat yang hangat bagi ide-ide untuk saling berlarian, bertabrakan, kemudian bergelimpangan.

Di tengah hasrat saya untuk mengkampanyekan ide-ide di berbagai media alternatif daring, saya bertekad untuk terus menulis di Buah Bambu. Supaya Buah Bambu hidup meski akhirnya hanya saya seorang diri yang menulis di situ—yang semoga tidak terjadi.

Setiap orang tentu butuh dilihat dan didengar sesuai kadarnya masing-masing. Dengan nangkring di Kopitaro yang hanya buka pukul empat sore hingga dinihari—kemudian menulis di Buah Bambu yang kini minim viewers—saya malah merasa cukup. Kadang-kadang, merasa cukup itu berarti merasa layak untuk terus hidup.

Salam.